Entah berapa lama gw harus merasakan ini semua , it’s not about my love life , but it’s about my whole life ….

 

Mungkin bagi sebagian orang gw termasuk orang yang terlihat normal . yap begitu juga dengan pandangan gw sesaat gw melihat diri gw di cermin , ga ada perbedaan dengan manusia di luar sana , muka gembul , punya hidung walaupun kayak jambu :hammer: , punya alis walaupun kayak ulet bulu , punya mata , punya bibir yang terlalu tipis :nohope: , dan anggota muka lainnya lengkap ga ada yang kurang , ya gw harus bersyukur atas semua itu…

Tapi entah mengapa gw merasakan tubuh ini orang lain dan bukan gw sendiri akhir akhir ini , kesurupan ? engga juga kalli ==a

entah mengapa di kota ini gw bagaikan seorang anak hilang , dan juga bagaikan sebuah binatang , KUPU KUPU , tau kenapa gw bilang mirip sama binatang kupu kupu ? bukan karena mirip binatangnya , tapi karena mirip sama namanya , Kuliah – Pulang – Kuliah – Pulang , pulangnya juga ga nangung nanggung lagi , 66 KM sehari … dalam sebulan ? 1800Km lebih … :nohope:Gw sadar sebenernya disinilah inti permasalahan yang ada , gw bukannya kuper , gw bukannya engga ga mau bergaul dengan teman teman di kampus , tapi perjalanan setiap hari yang harus di lalui oleh si diesel dan gw merupakan akar permasalahannya . sebagai ilustrasi aja deh …

 

Gue sebenernya lagi berusaha mendekat ke seseorang di kelas gw , gw berusaha untuk PDKT dengan doi , ya memang sih kalo di jam kuliah gw sama sekali ga bisa berkomunikasi denangan dia , mungkin karena gw dasarnya yang emang males atau dia yang menghindar , gw juga ga tau pasti yang jelas , udah hampir 2 minggu kita ga komunikasi sedikit pun . *lah kok malah nyeritain yang itu , balik ke topic :hammer: , sebenernya dari 2 minggu kemarin , di fakultas gue ada sebuah acara olahraga , ya memang sih cman tanding olahraga dengan jurusan lain dan angkatan lain juga , tapi ini  merupakan salah satu cara untuk gw dekat dengan seluruh teman kelas gue , and get closer to her :p ,

Na’as emang , semua acara olahraga tersebut jadwalanya diatas jam 7 malam semua , dan baru selesai jam 9 malam , gue udah berfikir mencari jalan keluar gimana caranya biar tetep ikut acara olahraga itu , namun dengan asumsi gw harus nyampe ke cibinong ga lebih dari jam 10 , muterin otak sampe jungkir balik juga susah kayaknya , toh karena fisik gue yang sedikit lemah akhir akhir ini terlebih dengan kondisi si diesel yang ngamuk minta di benerin kelistrikannya , gw akhirnya mengalah dengan keadaan , gw harus rela ga bisa ambil bagian di cabang olahraga apapun , padahal gw udah niat banget pengen olahraga , suram suram ==a

 

Ga tau deh , bingung gue juga , gue kayak di kucilkan di kelas , emang sih cuman perasaan gw doang , tapi akhir akhir ini , ga ada semangat buat belajar sedikitpun , ga ada temen deket , ga ada seseorang yang bener bener ngerti keadaan gw sekarang , ga ada yang emang bisa nerima celotehan tentang kehidupan gue selama ini , berat rasanya menampung seluruh masalah ini sendiri , selama ini gue bisa mengalihkan sedikit dengan cara touring kecil kecilan, ya engga tau kemana  , yang penting roda si diesel bisa berputar mengikuti kemana arah jalan menuntun kami . kadang kala gue lampiaskan ke jalanan puncak yang berliku , namun itu semua hanya memiliki efek kurang dari 2 hari , selanjutnya ? kejenuhan kembali melanda gue .. ==a


***

 

dikelas pun bagaikan orang asing ,ga ada temen deket ,  pendiam dan ga ada cerianya sama sekali , mungkin mood gue keburu abis di jalan kali yak , entahlah , namun yang gue rasakan , gue udah jenuh banget sama kehidupan sekarang , ingin rasanya mencari sensasi baru , kadang kala terlintas fikiran untuk sekedar menejburkan diri ini ke jurang di puncak sana , ya tapi gue ga sebodoh itu juga , gue masih punya akal sehat , gue masih punya tanggung jawab yang harus gue emban , gue masih punya masa depan yang cerah yang harus di capai , seenggaknya untuk membahagiakan kedua orang tua gue . it’s enough , melihat kedua orang tua tersenyum ketika gue berhasil mendulang kesuksesan adalah sebuah semangat di kehidupan gue , tapi entah mengapa kadang kala semangat itu muncul dan tenggelam bagaikan sebuah ombak , yang muncul ketika ada drongan dari belakang , bukan karena kemauan diri sendiri …

 

Banyak cara udah gue lakuin utnuk sekedar mengembalikan mood dan memperbaiki kehidupan sosial yang hancur ini , tapi sulit memang , ya karena perjalanan setiap hari itu , *banyak orang mikir , kenapa aga coba ngekost aja ?FYI aja nih , gue masih belum di perbolehkan untuk nge-kost , mungkin karena budget orang tua gue yang sedang mengalami defisit , dan beberapa faktor pertimbangan lain yang mungkin itu merupakan yang terbaik gue ….

 

Mungkin gue belum dewasa , mungkin gue masih ABABIL , sering kali gue berfikiran untuk melakukan hal hal bodoh yang berakibat fatal , itu semua after effect dari masalah yang gue emban selama ini , bagaikan petir yang gagal jadi petir , yang ga bisa mengeluarkan muatan negatif yang berlebih ke bumi ini .

sebenernya yang gue butuhin adalah seseorang yang emang mau mendengar keluhan gue selama ini , cukup hanya mendengar aja , tapi sulit memang mencari seseorang yang bisa gue percaya … emang gue sadar gue ini cowo , tapi kan engga selamanya cowo bisa tahan dari semua masalah di kehidupannya . kadang kala cowo juga butuh sebuah “ground” untuk menghilangkan muatan [masalah , Red] berlebihnya, mau curhat sama KK , tapi kasian juga sih , gue yakin kalo dia lebih banyak ngemban masalah yang ada . mau curhat sama nyokap ? apalagi nyokap , balik dari kantor aja jam 7 malem , ga tega kalo harus dengerin celotehan gue yang hanya menambah beban hidupnya , mau sama bokap ? sama aja kayak nyokap , balik ngantor jam 7 .. mau curhat sama siapa lagi ? akhirnya sedikit gue lampiaskan ke notes ini , walaupun engga banyak membantu  , seengaknya bisa mengurangi rasa kacau dan hancur selama ini ..****

 

————–

Written: 23 November 2011 at 19:43