My Life My Adventure – Part 15

 

————–

 

Setelah kegalaun di notes sebelumnya , gue berusaha untuk bangkit kembali , walaupun dengan berat hati gue berusaha lepas dari galau itu , akhirnya , saat ini saat gue tulis notes ini , galau itu seengaknya udah berkurang … πŸ™‚

“Biarlah mood negatif itu mengalir , walaupun dengan berat hati , karena jika kita lawan dengan berfikir positif , maka sewaktu waktu , mood negatif itu akan meledak ,and will be worst than ever , Β Just let it flow dude :D”

 

————-

 

Hari berganti hari , dan setiap malam berganti pagi , pikiran ini ga lepas dari seseorang wanita yang bener bener gue kagumi seutuhnya , bukan karena nafsu , tapi karena rasa sayang , rasa sayang udah tumbuh ini sangat sulit untuk dihilangkan , kadang kala rasa jealous datang ketika ada seseorang yang bisa membuatnya tertawa riang , ketika ada seseorang yang terlihat bisa membuatnya nyaman , namun gue emang ga bisa berbuat apa apa , karena gue bukan siapa siapanya , hanya seorang teman yang sangat monoton.

Sangat sulit memang mendekatinya , gue bingung harus mulai darimana , komunikasi di kelas memang sangat jarang terjadi , hanya percakapan seperlunya saja , memang pembawaan gue yang cuek dan ga romatis kali ya , sempet juga disindir ga bisa gombal sama cewe , -,- , dan emang jujur gue ga terlalu suka sama gombal gombal .


Beberapa log sms yang emang sengaja gue pancing dia untuk lebih nyaman dan lanjut sms Β , namun sepertinya dia menghindar , Β sempet juga gue suruh baca dan tebak siapa cewe yang gue maksud di notes sebelumnya , dia bener bener ga ngeh . padahal nama samaran yang gue pakai ga beda jauh sama nama yang dia punya -,-

 

Bener bener hal yang ga berguna yang gue lakuin selama ini , berharap ke sesuatu yang emang bener bener engga dia sadari dan lumayan kecewa juga ,

“Ngapain juga gue lakuin ini semua ? padahal biasanya kalo cewe tuh lebih peka kalo di perhatiin dikit aja , tapi dia ? she different” , bener bener ga bisa ditebak , dan sulit banget buat PDKT , boro boro PDKT nih , mau ngobrol di kelas aja susahnya minta ampun , itu kalo gw tanya , kayak ngobrol sama tembok .. jawabannya bener bener ga ada feedback yang bisa dijadikan percakapan yang lebih lama , jadi saat gw kehabisan bahan obrolan ? ya berakhir disitu percakapan kita , Apa emang pikiran gue doang apa emang kenyataanya ya , tapi entah lah, yang pasti gue seperti ga diberi kesempatan buat sekadar deket dan bisa “Care” ke dia .

it’s complicated now , sebenernya gue tau masalah dimana , kebiasaan yang emang aneh ini yang ga bisa gue rubah , kebiasaan yang udah jadi sifat gue, sifat yang ga bisa dan mau untuk memulai pembicaraan baik secara langsung atau lewat perantara barang elektornik …

 

Banyak advice dari temen gue yang tau siapa sih doi sebenernya , dan bilang jangan meneyerah , tapi bingung gue wi , gue udah berusaha untuk dekat terlebih dahulu lewat SMS , tapi , jawaban dia ya seperlunya , mau gue bales lagi , tapi takutnya dia lagi ga mood buat SMSan , dan gue urungkan niat itu , hasilnya ? ya sekarang , ga bisa deket ke dia sedikit pun , -,-

 

oh iya , ada 1 momen yang sebenernya bisa jadi awal yang bagus buat deketin dia, tapi memang guenya aja kali yang ga bisa lebih romatis / mancing lebih jauh , momen seperti itu udah 2x gue lewati begitu aja dengan bodohnya , dan baru sadar saat sesi SMSan berakhir , memang takdir kali yak :p

 

Saat dapet sms dari dia tuh serasa seneng terus campur aduk sama bingung , rasa yang bener bener aneh , hal ini yang bikin gue canggung buat bales apaan , beda saat gue smsan dengan Adel atau Zahira , nyaman rasanya gue berkomunikasi dengan mereka , ga ada rasa canggung , karena merekalah yang mencari topik pembicaraan lain ketika , topik yang gue / dia ambil udah booring .

Ketika denga Lidya ? hmmm… jangan harep deh , tipikal cewe yang mirip banget sama gue , yang super duper cuek , dan jwab sms seperlunya*jadi inget sempet disindir sama Adel :p tentang balesan sms gue yang pendek dan ga ada feedback , wehehehe , kena karma kali nih gue :p

 

 

tapi rasa ini udah terlalu dalam merasuk ke hati gue , tapi gue bakal berusaha untuk menghilangkan / mengurangi rasa sayang ini , daripada makan hati entarnya Β , walaupun sulit , bakal gue coba untuk menghilangkan rasa ini dan mengikhlaskan dia … πŸ™‚Β ” Let it flow dude ” itu kuncinya Β :))

 

Sepertinya udah saatnya gue untuk fokus dengan tujuan gue sebenarnya di hidup ini πŸ™‚ ,

eh bentar , apa karena prinsip “Cari uang dulu , kalo udah sukses baru deh cari calon Istri” ? dan juga Prinsip “First love , First Woman , for last” ?? sepertinya iya , gue tau , ini semua karena sugesti dari prinsip itu masih tertanam baik di diri ini πŸ™‚ , kalo kata orang psikologi sih , di dalem diri ini masih ada mental block yang bakal mempertahankan Sugesti dari prinsip prinsip itu πŸ™‚

 

tapi kayaknya keren juga ya , “First Love , First Woman , for last ” , πŸ˜›

tapi first special woman udah pernah ada di kehidupan gue sebelumnya , berarti sekarang First love yang bakal gue jadiin prinsip untuk kehidupan selanjutnya , πŸ™‚

 

**Akhirnya unek unek gue keluar juga , sedikit Ngeground ke notes :p

**seenggaknya ngilangin beban dihati dan dipikiran aja πŸ™‚

*** Semoga dia baca ini dan dia sadar .

***Apapun keputusan dia , bakal gue hargai itu , πŸ™‚ , kalo soal rasa hati kan bisa dirubah … πŸ˜€ , balik lagi ke “Let it flow” . eaaaaa …. :p

 

It’s time to change , goodbye yesterday , welcome tommorow πŸ™‚

Tuhan pasti memberikan yang terbiak bagi umatnya , dan gue tau dia bukan yang terbaik bagi gue untuk saat ini πŸ˜€

 

See ya in next part πŸ˜€

*baru sadar kalo tulisannya amburadul , wehehehe , gpp deh , toh notes ini ga niat gw share ke public kok πŸ™‚ , cman buat catetan kecil kehidupan gue aja πŸ˜€

 

Written:Β 7 December 2011 at 20:45