Hari berganti hari , bulan berganti bulan , dan tidak terasa , hampir 2 tahun gue berada di kota mangga-hujan ini , dan setiap harinya , 66km gue lewati bersama si diesel untuk sekedar menuntut ilmu , cerita antara kita emang ga pernah selesai , banyak banget yang gue alami bersama si diesel dari jaman SMA kelas 1 , hingga sekarang Semester 4 …

Entah apa yang akan gue bahas di notes kali ini , karena semuanya terlalu berantakan untuk di ceritakan kembali . mungkin gue jenuh dengan kehidupan yang serba monoton ini , ga ada yang baru , dan entah kenapa gue bisa bisanya nyasar di kota hujan ini , kenapa gue ga kuliah di bandung aja ? kenapa penyesalan selalu datang di akhir ?? arghhh …………

seandainya gue kuliah di bandung , seengaknya kehidupan yang gue jalani lebih baik , dan yang terpenting gue bukan seperti anak hilang di tengah kota metropolitan seperti sekarang .

di kota ini , ga banyak yang bisa gue dapat , ga ada pengalaman  baru yang emang bener bener menarik , temen pun hanya hitungan jari , berbeda jauh pokoknya dengan kehidupan sosial gue di bandung 🙁

sepertinya gue kuliah pun ga membuahkan hasil apapun , hanya ilmu selintas , setelah itu , hilang di telan bumi .

gue masih ragu dengan keputusan gue sendiri , dan gue masih bertanya tanya , apakah ini sebeneranya jalan hidup yang harus gue jalani ? karena ga ada sedikitpun pencerahan bahwa gue harus semangat menjalani kehidupan saat ini , gue ngomong gini bukan karena jenuh karena UTS , karena gue emang udah jenuh untuk tinggal di kota ini ,


pengen rasanya gue pindah kuliah ke bandung , karena gue rasa seandainya gue lanjutkan perkuliahan gue disini , kayak ga ada gunanya juga , nilai pas pasan melulu , organinsasi ga jalan , sosialisasi ga jalan , ya pokoknya semua yang gue rasakan , kota ini emang ga bisa nerima gue apa adanya , selalu saja “Ada apanya ?” …

mungkin gue akan berusaha untuk segera meyelesaikan perkuliahan ini , as fast as you can …

gue ingin segera pindah dari kota ini , kota yang emang bener bener ga bikiin gue nyaman , sebenernya nyokap udah nawarin buat pindah kuliah ke bandung beberapa minggu yang lalu ,

tapi gue masih penasaran , kenapa gue harus hidup di bogor ? kenapa gue harus jalanin kehidupan di umur 20 ini di bogor ? jadi gue urungakan niat untuk pindah kampus , dan juga karena emang udah nanggung juga , udah 4 smester di sini , mau pindah ke bandung juga , susah juga buat dapet jurusan yang setipe dengan saat ini .

gue sering bilang ke orang lain , bahwa di semua kejadian pasti ada sisi positifnya , ok gue terima itu

bener emang bahwa ada beberapa sisi positifnya gue tinggal di sini , ada secuil pengalaman baru , tapi itu sepertinya ga sebanding dengan kehidupan gue dahulu . dan lagi lagi kenapa penyesalan selalu datang di akhir ??

kalo taunya kayak gini , mungkin setelah UN sma dahulu , gue udah mencoba SNMPT / UM ke PTN lain ..

dan mungkin juga gue ga sebodoh saat itu menolak Oseanografi  ITB , yang gue anggap tugasnya beljibun*tapi kalo di suruh ngambil di ITB untuk saat ini juga kayaknya ga mau juga sih , wehehehe :p

gue ngiri sama kk yang kuliahnya lancar , temen banyak , ip ga pernah di bawah 3.2 , ah pokoknya gue liat kehidupan kk tuh hampir prefect banget , kuliah deket , makan siang di rumah , pokoknya gue ngiri.

dan mohon maaf kepada gusti Allah SWT , karena hambamu ini hanya bisa mengeluh dan mengeluh dengah kehidupan yang ia jalankan … 🙁

– end of . terrible part –

terrible