Hallo ketemu lagi di review projector , kali ini ada barang bagus yang saya dapetin dari grup facebook, harga projector + shroud + bulb ga sampe 250rebu 🙂
lumayan dapet MH1 AES jaman 2012-2013, bisa dibilang AES jaman jebot, tapi ini bukan mini projie ya, karena projie ini punya dimensi lensa 2.5″, kalo yang mini itu versi lensanya 2″ kebawah, dan karakter cahayanya mirip kantong doraemon.
MH1 Aes jadul bawaanya udah pake shourdnya double AE tapi bisa dilepas, dan ini merupakan produk aes yang punya chrome jempolan, ga kayak AES jaman sekarang, 1 tahun pake udah foging/ ada bercak panas di mangkok projie 😉
MH1 AES yang saya review punya bentuk yang boros, boros di bagian bowl yang gede ga jelas hahaha, liat photo di bawah aja ya, dan output pun 11-12 sama Morimoto MH1 4.1 🙂

Perbandingan MH1 AES baru – Kiri (>2013) dan MH1 AES jadul – Kanan (<2013).

New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos
New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

Photo credited to watermark 🙂


Sebenarnya MH1 itu punya banyakkkkk versi, contohnya aja nih ya dari AES ada Standar, Super, Kingkong, Ultimate, ada lagi MH1 VA-HID (Vahid) Kingkong, MH1 NHK (ini katanya MH1 versi jempolan, mirip2 morimoto H1 7.0), beberapa MH1 seperti WST yang saya lupa namanya dan yang terakhir ada Morimoto sendiri (belum tau siapa itu Morimoto? monggo googling ya, ini seinget saya penemu projector H1 pertama di dunia, dan FYI sebenernya MH1 itu singkatan dari Morimoto H1, tapi yang umum dikenal di indonesia MH1 itu Mini H1 🙂 )

nah yang kali ini di review adalah projector MH1 Aes yang ga umum di pasaran, hahaha karena saya sendiri lebih suka beda dari pada yang lain.
projector ini masuk ke indonesia tahun 2012 ++ saya juga lupa tahun masuknya kapan, tapi yang pasti MH1 jadul termsuk projector langka di indonesia, karena rata-rata tahun 2012-2013 itu belum jaman projector HID aftermarket, dan kalaupun ada harganya aduhai, 1 pcs set projector kena 1jt ++, ini single ya, kalo se-set kiri-kanan bisa 2jt++ hehehe

oke untuk dimensi ukuran sebenernya saya ga ada datanya, tapi yang pasti ukurannya sedang-sedang saja, boros di ujung depan bowl aja, sisanya kecil kok mirip2 sama AES jaman sekarang, jadi ga butuh effort banyak untuk retrofit diheadlamp motor, kalo mobil bisa PNP asalkan soket reflektor di mobilnya H4, dan wajar PNP karena ini aftermarket 🙂
oh iya tipe bulb yang dipake tipe H1.

lanjut ke pemasangan, seperi biasa saya pakai Honda Verza tahun 2013, dengan kondisi standar tanpa rubahan apapun di kelistrikan.


Spesifikasi:
Projector: Aftermarket AES MH1 Old/ Morimoto 4.1
Ballast: Hyluxtek K-Series 35watt
Bulb: CnLight strightshape 6000K 35watt
Aksesoris:  Tanpa aksesoris lampu-lampuan, hanya shroud bawaan saja tanpa AE/ DE

Hasil pemasangan:

New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

 

Beam Pattern (hasil cahaya):

 

Low Beam

New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

 

High Beam

New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

 

sebenernya saya juga ada versi videonya, disini gan:

New video by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

 

Karakternya lagi-lagi ga dominan, dan ga bikin pengendara lain merhatiin terangnya lampu yang saya pakai (takdir kayaknya ga dapet projie yang dominan, hahaha)
tapi ya lumayan kalo dipake luar kota, ga kaya lampu orinya HS1/ lampu LED HS1 (nanti saya review, nyusul reveiw LED HS1nya).


Kesimpulan (objektif):

Projector AES MH1 jadul ini memiliki bentuk yang lumayan kecil, tapi ga sekecil projector MD2S, dengan karakter cahaya yang cukup di low beam, dan cukup juga di high beam, saya ga terlalu merekomendasikan projector ini, karena pasti anda kurang puas dengan output cahayanya hahaha, saya lebih sarankan pake projector MH1 Kingkong/ Ultimate (ultimate terang, tapi punya tipikal cahaya yang sempit). Untuk saya projector ini lebih ke perkenalan ke projie aftermarket H1, dan menurut saya ya cukup lah dengan budget 200rb udah dapet projie begini 😉

(+)
1. Harga murah (projector only di 200rb), tapi saya rekomendasikan untuk ambil versi Kingkong/ Ultimare ya
2. Karakter cahaya cukup bagus, dan cukup membantu penerangan malam hari
3. Bahan material chrome baik, karena penggunaan lebih dari 3 tahun belum ada gejala burn mark/ foging

New photo by Rizaldi Bawonoyudo / Google Photos

 

(-)
1. Umur projector yang sudah uzur, dan out of date banget, kecuali MH1 versi sekarang 😉
2. Cenderung soft outputnya, tidak cocok untuk yang suka terang-terangan.

sisanya? silahkan nilai sendiri ya, terimakasih telah mampir.
ada pertanyaan? jangan sungkan isi di kolom komentar.